10,000+ Loker Terbaru untuk Lulusan SD hingga S1

human capital management adalah

Human Capital Management: Pengertian, Tujuan, dan Bedanya dengan Human Resources

Human capital management (HCM) memungkinkan perusahaan untuk mengelola bisnis mereka secara lebih efektif. Tujuan utama human capital management termasuk memperoleh, mengelola, dan mengoptimalkan tenaga kerja untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi karyawan. Memanfaatkan semua alat yang ditawarkan sistem human capital management juga dapat membantu manajemen dalam berbagai cara.

Dalam artikel ini, kami membahas mengapa human capital management itu penting, tujuan utama sistem HCM, dan perbedaan human capital management dengan human resources.

Apa itu Human Capital Management?

Human capital management (HCM) adalah serangkaian praktik yang digunakan untuk memperoleh, mengelola, dan mengoptimalkan tenaga kerja secara efektif.

Efektivitas human capital management bergantung pada seberapa baik praktik kolektif dijalankan. Sistem human capital management yang efektif sering kali memerlukan aplikasi atau software untuk diterapkan dalam proses pengelolaannya.

Perangkat lunak ini dapat memberi perusahaan bermacam-macam alat yang dapat digunakan untuk tujuan akuisisi, manajemen, dan optimalisasi tenaga kerja.

Mengapa Human Capital Management Penting?

Human capital management penting karena memungkinkan perusahaan untuk mengelola bisnis mereka secara lebih efektif. Salah satu manfaat paling signifikan yang dapat dicapai perusahaan dengan sistem HCM adalah retensi karyawan.

Sistem HCM dapat menyediakan alat untuk departemen sumber daya manusia yang membantu memperoleh karyawan baru, mempertahankan karyawan saat ini, dan menyediakan sumber daya untuk seluruh tenaga kerja.

Selain memuaskan karyawan, sistem human capital management yang dikelola dengan baik dapat membuat tugas-tugas lebih mudah dikelola untuk seluruh perusahaan.

Baca juga: Perbedaan Jaminan Sosial Tenaga Kerja dengan Jaminan Sosial Kesehatan

Tujuan Human Capital Management

Dengan bantuan teknologi dan hadirnya software HCM dengan berbagai fitur-fitur baru setiap saat, perusahaan memecahkan masalah dengan lebih efisien daripada sebelumnya.

Tugas-tugas manajemen dan sumber daya dilaksanakan secara lebih efektif, karyawan memiliki sumber daya untuk menjadi sukses dan departemen sumber daya manusia merasa lebih mudah untuk merekrut dan menerima karyawan baru dengan proses yang lebih efisien dan lebih praktis

Dari semua fitur dan manfaat yang ditawarkan sistem HCM, ada tiga tujuan inti human capital management dalam bisnis:

1. Akuisisi tenaga kerja

Akuisisi tenaga kerja memudahkan departemen SDM dan perusahaan untuk merekrut, mengorientasikan, dan melatih karyawan baru secara efektif.

Perekrutan

Dengan sistem human capital management, perekrutan karyawan baru dimulai dengan pelamar kerja. Departemen SDM dapat mengelola daftar pelamar dan menginformasikan mereka tentang tahapan proses lamaran.

Komunikasi yang lugas dan organisasi yang komprehensif memudahkan manajer perekrutan untuk membuat keputusan tentang prospek, dan informasi dapat diberikan untuk menginformasikan pelamar tentang wawancara.

Setiap langkah proses perekrutan didokumentasikan dalam sistem HCM, dan pelamar dapat memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Lalu, untuk memudahkan Anda dalam proses pencarian kandidat terbaik, Anda bisa mencoba menggunakan platform pencarian tenaga kerja modern seperti Pintarnya.com. Di Pintarnya Anda dapat merekrekrut dengan lebih cepat dan lebih baik. Kunjungi https://bit.ly/PintarnyaPasangLoker untuk memasang lowongan kerja di Pintarnya.com

Onboarding

Ketika pelamar dipekerjakan, sistem HCM akan menampilkan informasi tentang hari pertama mereka bekerja, apa yang diharapkan dan berapa lama onboarding berlangsung.

Perusahaan dapat menyediakan materi sumber daya bagi karyawan baru yang dapat membantu mereka berorientasi dengan perusahaan bahkan sebelum mereka memulai hari pertama mereka.

Pelatihan

Bagi perusahaan yang menawarkan pelatihan kepada karyawan baru, semua atau sebagian dari pelatihan dapat diimplementasikan dalam sistem human capital management. Hal ini memungkinkan karyawan baru untuk mengetahui proses dan ekspektasi dan memberikan manfaat untuk memastikan setiap karyawan baru menerima pelatihan yang sama.

Baca juga: Apa yang Dimaksud dengan PKWTT? Berikut Pembahasan Lengkapnya

2. Manajemen tenaga kerja

Manajemen tenaga kerja memungkinkan perusahaan untuk secara efektif mengelola berbagai kegiatan dan proses yang mempengaruhi produktivitas. Berikut ini tiga komponen utama manajemen tenaga kerja:

Kinerja karyawan

Sistem human capital management dapat digunakan untuk mengukur kinerja karyawan, memungkinkan manajemen untuk memberi penghargaan kepada karyawan yang melebihi harapan dan membantu karyawan yang membutuhkan bantuan ekstra.

Mengelola kinerja karyawan menggunakan sistem HCM dapat memberi manajemen pemahaman yang jelas tentang tenaga kerja mereka.

Penjadwalan karyawan

Sistem HCM dapat digunakan untuk penjadwalan karyawan, yang dapat memastikan bahwa karyawan memahami jadwal kerja mereka. Selain itu, manajemen dapat dengan mudah mengamati representasi visual dari jadwal karyawan. Keputusan penjadwalan dapat dibuat lebih cepat, dan semua orang yang dapat melihat jadwal dapat melihat kapan perubahan telah dibuat.

Penggajian karyawan

Menangani penggajian dengan sistem human capital management dapat memastikan karyawan memahami apa yang mereka bayarkan dan kapan mereka dibayar. Sistem ini juga dapat menunjukkan kepada manajemen pandangan keseluruhan penggajian yang memungkinkan keputusan yang berpengetahuan luas dibuat.

Baca juga: Apa yang Dimaksud PKWT? Berikut Pembahasan Lengkapnya

3. Optimalisasi tenaga kerja

Optimalisasi tenaga kerja memberi perusahaan kemampuan untuk mengoptimalkan tingkat kinerja, terlibat dengan karyawan, dan menyediakan sumber daya untuk tenaga kerja mereka.

Menyediakan sumber daya

Untuk mengoptimalkan tenaga kerja secara efektif, menyediakan sumber daya kepada tenaga kerja memungkinkan karyawan untuk mendapatkan wawasan atau pengetahuan.

Perusahaan dapat memberikan pendidikan, pelatihan keterampilan, atau dokumen penting perusahaan. Mampu menyediakan sumber daya memberikan kesempatan kepada karyawan untuk meningkatkan kinerja mereka dan berhasil.

Data kinerja

Perusahaan dapat menggunakan optimalisasi tenaga kerja untuk mengungkapkan data kinerja tentang karyawan individu serta seluruh perusahaan sebagai satu unit.

Mampu melihat kinerja staf memberi manajemen kemampuan untuk membantu dengan memberikan pembinaan atau pelatihan.

Keterlibatan karyawan

Optimalisasi tenaga kerja melibatkan karyawan satu sama lain dan dengan manajemen. Perusahaan dapat memanfaatkan optimalisasi tenaga kerja untuk memudahkan karyawan mengajukan pertanyaan atau meminta bantuan kapan pun mereka membutuhkannya.

Baca juga: Bolehkah Perusahaan Membayar Gaji di Bawah UMR? Ini Alasannya

Bagaimana Cara Meningkatkan Human Capital?

Agar bisnis menjadi sukses secara financial, mereka juga dapat meningkatkan human capital dalam organisasi mereka sendiri. Berikut ini beberapa langkah yang bisa Anda ambil untuk meningkatkan human capital atau sumber daya manusia Anda:

1. Pelajari keterampilan baru

Salah satu cara untuk meningkatkan sumber daya manusia adalah dengan mempelajari keterampilan baru. Misalnya, mempelajari cara berbicara bahasa baru atau cara menggunakan program komputer atau perangkat lunak tertentu dapat menambah daftar kualifikasi Anda.

Menggunakan keterampilan ini dalam posisi atau industri yang menarik minat Anda adalah cara yang bagus untuk meningkatkan modal manusia Anda. Hasilnya, hal ini juga dapat meningkatkan sumber daya manusia dalam suatu organisasi.

2. Spesialisasi pengalaman Anda

Anda dapat meningkatkan human capital dengan mengkhususkan diri pada bidang keahlian tertentu. Memiliki posisi khusus dalam industri apa pun membuatnya lebih mudah untuk memiliki keterampilan unik yang dapat Anda gunakan untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Spesialisasi dapat meningkatkan sumber daya manusia Anda karena pengetahuan, latar belakang, dan pelatihan Anda yang berbeda dapat membantu organisasi dalam memenuhi tujuan operasional dan ekonomi mereka.

3. Pelatihan

Perusahaan dapat meningkatkan modal manusia ketika mereka berinvestasi pada karyawan mereka dengan mentoring dan pelatihan. 

Misalnya, jika perusahaan menerapkan perangkat lunak komputer baru, memberikan pelatihan yang diperlukan dapat meningkatkan kemungkinan karyawan memahami teknologi dengan lebih cepat, sehingga meningkatkan efisiensi.

 Pelatihan juga dapat mengingatkan karyawan tentang kebijakan dan prosedur organisasi mereka, yang dapat meningkatkan alur kerja dan produktivitas organisasi.

Baca juga: Apakah Dapat Gaji dalam Masa Training? Ini Jawabannya

Pengertian Human Resources

Cara termudah untuk menjelaskan apa itu human resources adalah dengan memahami konsep ‘resources‘. Resources adalah kumpulan aset yang dapat diambil dari kumpulan tersebut bila diperlukan sampai kumpulan aset tersebut habis.

Human resources serupa karena mewakili kumpulan keterampilan, pengetahuan, dan keahlian manusia yang tersedia yang dapat diambil ketika diperlukan.

Dengan kata lain, human resources adalah potensi manusia dengan kemampuan tak terbatas yang memiliki kemungkinan untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan profitabilitas.

Apa Perbedaan Antara Human Resources Managament dan Human Capital Management?

Perbedaan utama antara human capital management dan human resources management adalah pada tujuan dari setiap pendekatan. 

Misalnya, pelatihan dalam human capital management dianggap sebagai investasi pengembangan profesional, memastikan karyawan mengembangkan keterampilan kompetitif yang dapat mereka gunakan untuk memberikan nilai ekonomi bagi perusahaan.

Human resources management juga mengawasi pelatihan karyawan. Namun, fokusnya lebih pada penggunaan learning management systems (LMS) untuk melacak jenis pelatihan yang diselesaikan karyawan dengan benar dan kemudian menilai apa yang telah mereka pelajari melalui tes atau proyek.

Demikian pula, dalam hal perekrutan, pendekatan human capital management berpusat pada menemukan karyawan dengan keterampilan yang dibutuhkan perusahaan untuk mencapai tujuan ekonomi. Dalam human resources management, fokusnya adalah menciptakan proses perekrutan yang efisien yang membantu perusahaan menemukan orang-orang terbaik untuk peran terbuka.

Baca juga: 4 Cara Meningkatkan Kinerja Perusahaan yang Efektif

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai human capital management (HCM) beserta fungsinya dan juga perbedaannya dengan human resources management yang mungkin berguna untuk proses pengelolaan manajemen sumber daya manusia dalam bisnis atau perusahaan Anda.

Terlepas dari pendekatan mana yang dipilih organisasi Anda – atau apakah Anda memutuskan untuk menggunakan kombinasi keduanya – penting untuk menyelaraskan inisiatif karyawan Anda dengan tujuan menyeluruh perusahaan. 

Dengan cara ini, perekrutan, orientasi, pelatihan, kompensasi, dan aktivitas SDM lainnya akan membantu perusahaan mencapai target personalia dan ekonominya.Untuk mendapatkan kandidat terbaik sesuai kebutuhan bisnis, Anda bisa mencoba platform pencarian kerja moden seperti Pintarnya. Di Pintarnya Anda dapat merekrekrut dengan lebih cepat, dan lebih baik. Kunjungi https://bit.ly/PintarnyaPasangLoker

Bagikan Artikel: