10,000+ Loker Terbaru untuk Lulusan SD hingga S1

manajemen retail

Manajemen Retail: Pengertian, Jenis, dan Tips Mengelolanya

Manajemen retail memerlukan pengelolaan berbagai macam tugas sepanjang hari kerja. Manajer retail mungkin bekerja sebagai bagian dari tim manajemen yang lebih besar, atau mereka mungkin menjadi manajer utama yang mengawasi semua karyawan toko.

Bagi manajer retail atau pemilik bisnis, mungkin sulit untuk mengetahui cara memprioritaskan tugas-tugas yang perlu Anda lakukan sambil tetap seefektif mungkin dalam posisi Anda.

Dalam artikel ini, kami membahas akan membahas apa itu manajemen retail, pentingnya manajemen retail beberapa contoh dan jenis manajemen retail, dan juga tips mengelolanya.

Apa itu Manajemen Retail?

Manajemen retail adalah proses yang dilakukan oleh pemilik toko atau manager toko untuk mendorong penjualan, meningkatkan kinerja karyawan toko, dan melampaui harapan pelanggan.

Praktik ini juga bertujuan untuk membangun loyalitas pelanggan dan meningkatkan efisiensi. Praktik-praktik ini juga dapat membantu tim tetap selaras, maju menuju tujuan bersama.

Berikut ini beberapa area yang menjadi fokus manajemen retail:

  • Manajemen persediaan: Memastikan toko diisi sesuai dengan permintaan pelanggan dan berkomunikasi dengan pemasok
  • Manajemen gudang: Mengkoordinasikan penyimpanan dan transportasi barang di gudang di luar lokasi
  • Etalase toko offline dan online: Mengelola e-commerce dan penjualan fisik-dan-mortir
  • Pembayaran dan pembukuan: Mendokumentasikan dan mengawasi akun keuangan toko
  • Sumber daya manusia: Mengawasi, melatih, merekrut dan mengembangkan anggota staf
  • Tata letak toko: Mengontrol lingkungan toko dengan pencahayaan, suhu, tampilan visual, dan penempatan produk untuk membuat barang dagangan terlihat menarik
  • Layanan pelanggan: Menjawab pertanyaan pelanggan, membantu mereka menemukan barang yang tepat, menyelesaikan perselisihan, dan membangun loyalitas
  • Penjualan: Menggunakan strategi penetapan harga dan keterampilan layanan pelanggan untuk memenuhi sasaran penjualan organisasi dan meningkatkan pendapatan

Baca juga: Tips Cari Kerja Sampingan Bisa Dikerjakan dari Rumah

Fungsi Manajemen Retail

Manajemen retail membantu dalam menghemat waktu dan memastikan ketersediaan pelanggan untuk menemukan manajemen yang efektif.

Mereka harus menyimpan catatan seluruh pembelian dan penjualan produk seperti melacak arus kas dan laporan penjualan harian. Ini membantu dalam menjaga citra produk dan memastikan ketersediaan barang.

Fungsi dalam manajemen retail adalah sebagai berikut:

Bertindak sebagai agen

Manajemen retail selalu bertindak sebagai agen antara konsumen dan penjual dengan mengantisipasi kebutuhan pembeli dengan harga yang wajar. Mereka memastikan untuk meyakinkan konsumen untuk membeli produk sesuai keinginan mereka.

Fungsi pemasaran

Manajemen retail itu sendiri adalah fungsi pemasaran yang melakukan periklanan, promosi penjualan, dan hubungan masyarakat untuk tujuan menjual produk. Ini membantu dalam meningkatkan kesadaran tentang barang-barang dari perusahaan terkenal.

Membangun hubungan yang baik

Manajemen retail membantu dalam membangun hubungan penghubung antara pembeli dan penjual. Hal ini dapat dilakukan dengan kepuasan pelanggan utama melalui promosi penjualan.

Memberikan informasi kepada pedagang grosir dan pelanggan

Retailer atau pengecer bertindak sebagai perantara antara produsen/ grosir dan pelanggan. Sangat mudah untuk memberikan informasi secara langsung kepada konsumen akhir. Hal ini meningkatkan permintaan di antara konsumen melalui kontak langsung.

Fungsi pemecah massal

Manajemen retail dilakukan pada unit besar yang pada akhirnya diubah menjadi unit yang lebih kecil. Ini bisa seperti penataan botol, paket, dan kaleng untuk produk kategori tertentu untuk tujuan kebutuhan pelanggan.

Stok barang

Stok barang dalam manajemen retail dilakukan dengan membeli berbagai unit barang dari grosir dan produsen. Hal ini memberikan berbagai macam pilihan dalam hal preferensi untuk kepuasan pelanggan.

Baca juga: 6 Cara Organisasi Beradaptasi dengan Lingkungan Kerja yang Baru

6 Jenis Manajemen Retail

Ada beberapa jenis manajemen retail berdasarkan layanan dan berbagai produk yang mereka tawarkan:

1. Department store

Department store telah berkecimpung di dunia retail sejak lama. Departmental store sebagai peretail yang memiliki banyak variasi produk dan melayani sejumlah besar pelanggan setiap hari. Jenis retail dapat berupa satu pengecer besar atau sekelompok pengecer kecil di satu area.

2. Supermarket

Supermarket mirip dengan departement store, tetapi berbeda dalam hal skala dan anggaran. Mereka juga memiliki stok produk dan merek dalam jumlah besar, tetapi lebih terstruktur dalam operasi dan retail.

3. Warehouse Retailer

Warehouse retailer biasanya sebuah toko yang terletak di daerah dengan sewa rendah dan stok produk dalam jumlah besar di satu tempat tetapi menawarkan lebih banyak diskon dan harga yang lebih rendah dibandingkan dengan department store dan supermarket.

4. Retailer khusus

Ada jenis dealer prioritas yang memiliki produk atau merek bagus dari satu perusahaan seperti toko Samsung atau Apple iStore. Retailer jenis ini menyediakan lebih banyak pilihan dan layanan untuk produk khusus yang lebih baik dibandingkan dengan pengecer lainnya.

5. Retailer online

Retailer online adalah orang yang memiliki toko elektronik online dan mengirimkan berdasarkan pesanan yang diterima melalui saluran online. Mereka menawarkan kenyamanan yang lebih baik dan terkadang harga yang lebih rendah.

6. Toko serba ada atau kelontong

Toko-toko khusus di perumahan atau daerah perumahan yang melayani pelanggan di lingkungan sekitar. Mereka menyediakan semua barang yang dibutuhkan untuk sekelompok pelanggan tertentu. Sebut saja Alfamart atau Indomaret yang terkenal sebagai toko kelontong modern.

Baca juga: Pelajari Budaya Kerja Alfamart Sebelum Daftar Jadi Calon Pegawai!

15 Tips  Dalam Mengelola Manajemen Retail yang Efektif

Manajer atau pemilik bisnis retail dari jenis dan ukuran toko apa pun dapat menggunakan tips berikut untuk menghadirkan manajemen retail yang lebih baik dan efektif:

1. Tetapkan target harian yang jelas

Setiap hari, sebaiknya tetapkan target harian yang jelas bagi diri Anda sendiri untuk memutuskan tugas apa yang perlu Anda tangani hari itu.

Ini mungkin termasuk tugas-tugas yang perlu didelegasikan kepada karyawan yang Anda kelola, tetapi sering kali ini adalah tugas-tugas yang perlu Anda lakukan.

2. Pekerjakan tim yang berkualitas 

Baik Anda seorang manajer toko atau pemilik bisnis, Anda mungkin akan mengawasi sejumlah perekrutan untuk toko yang Anda kelola. Asisten manajer juga dapat mewawancarai kandidat untuk membantu proses perekrutan.

Menemukan staf berkualitas tinggi untuk toko Anda hanya dapat membuat hidup Anda sebagai manajer lebih mudah, jadi mendedikasikan perhatian Anda untuk merekrut dan mempekerjakan karyawan berkualitas adalah penting.

Untuk proses perekrutan karyawan yang lebih mudah dan baik, Anda juga bisa menggunakan platform layanan pencari kerja terbaik Pintarnya. Dengan Pintarnya Anda dapat merekrekrut dengan lebih cepat dan lebih baik. Kunjungi https://bit.ly/PintarnyaPasangLoker sekarang juga.

3. Latih staf dengan baik

Setelah Anda memilih dan  memiliki karyawan, Anda juga harus melatih mereka. Tergantung pada peran karyawan dan ukuran toko, Anda mungkin mendelegasikan pelatihan kepada orang lain yang lebih terlibat dalam jenis pekerjaan yang mereka lakukan.

Namun demikian, dalam banyak situasi, Anda ikut serta dalam setidaknya sebagian dari pelatihan setiap karyawan. Memastikan staf Anda terlatih dengan baik akan mengurangi jumlah pertanyaan dan masalah yang akan mereka hadapi untuk Anda selesaikan sepanjang hari kerja, sehingga Anda dapat mengelola tugas-tugas lainnya.

4. Gunakan manajemen waktu yang efektif

Karena lingkungan retail bisa sangat cepat, tetapi juga memiliki periode waktu henti di mana jumlah pelanggan lebih sedikit, manajer atau pemilik bisnis harus memiliki keterampilan manajemen waktu yang efektif.

Manajemen waktu yang baik dapat memungkinkan Anda untuk lebih banyak mengerjakan tugas saat dibutuhkan, tetapi juga memastikan Anda tersedia untuk pemecahan masalah yang tidak terduga bagi karyawan Anda. Anda mungkin memilih untuk menggunakan teknik manajemen waktu formal, seperti teknik Pomodoro, atau Anda mungkin memiliki sistem Anda sendiri.

5. Bersikap tegas

Menjadi seorang manajer atau pemilik bisnis seringkali mengharuskan Anda membuat keputusan tentang berbagai topik sepanjang hari. Ini mungkin termasuk di mana harus memajang barang dagangan tertentu, bagaimana menangani konflik dengan pelanggan atau bagaimana menanggapi krisis yang tidak terduga.

Sebagai pemilik bisnis retail, menjadi tegas dapat menunjukkan kepada karyawan dan pelanggan Anda bahwa Anda siap menjadi otoritas di toko Anda.

Baca juga: Perbedaan Jaminan Sosial Tenaga Kerja dengan Jaminan Sosial Kesehatan

6. Dengarkan karyawan

Sebagai seorang pemilik bisnis, Anda biasanya ingin menjadi pendengar yang aktif dengan karyawan Anda. Hal ini termasuk mendengarkan perjuangan yang mereka miliki di tempat kerja dan mempertimbangkan cara-cara untuk memecahkan masalah apa pun yang dapat Anda bantu, serta menyadari kehidupan mereka di luar pekerjaan.

Memahami karyawan Anda bisa membantu Anda menjadi manajer yang lebih memiliki rasa empati, yang akan membantu mengurangi turnover karyawan.

7. Hadirkan komunikasi yang jelas

Selain mendengarkan karyawan Anda, berkomunikasi secara jelas dengan mereka dan pelanggan Anda juga sangat membantu.

Mengkomunikasikan ekspektasi dan tugas Anda kepada karyawan dengan cara yang jelas dan ringkas dapat membantu mereka melakukannya dengan benar pada kali pertama. Selain itu, berkomunikasi dengan baik dengan pelanggan bisa menyelesaikan masalah dengan lebih cepat.

8. Gunakan teknologi untuk kemudahan operasional

Ada banyak teknologi yang tersedia yang dapat membantu manajer retail menjadi lebih efektif dalam operasi harian mereka, termasuk software untuk mengelola penjadwalan karyawan, untuk menganalisis angka penjualan harian dan untuk melacak waktu istirahat karyawan. Anda mungkin juga menemukan teknologi yang membantu untuk merencanakan hari Anda dan menetapkan tujuan Anda.

9. Atur toko Anda sebaik mungkin

Menjaga toko Anda tetap terorganisir melibatkan beberapa aspek berbeda dari lingkungan retail, termasuk area yang dilihat pelanggan serta area gudang atau ruang belakang yang hanya dapat diakses oleh staf.

Menjaga area pelanggan tetap teratur akan membantu menjaga pelanggan tetap senang dan memudahkan mereka untuk menemukan barang dagangan yang mereka inginkan. Menata area khusus staf akan mempercepat waktu untuk menemukan barang dagangan di ruang stok serta menjaga area tersebut tetap rapi.

10. Miliki daftar tugas

Memiliki daftar tugas dapat membantu Anda mengatur pikiran Anda mengenai apa yang perlu Anda selesaikan hari atau minggu itu. Anda mungkin ingin daftar tugas Anda mencakup hal-hal yang harus diselesaikan hari itu serta hal-hal yang ingin Anda selesaikan tetapi tidak terlalu sensitif terhadap waktu. Anda dapat mengatur tugas-tugas ini sesuka Anda menggunakan berbagai perangkat lunak atau pena dan kertas.

Baca juga: Apa yang Dimaksud PKWT? Berikut Pembahasan Lengkapnya

11. Memanusiakan karyawan Anda

Sebagai seorang manajer atau pemilik bisnis, Anda biasanya tidak ingin berteman dengan orang-orang yang Anda awasi, tetapi mengenal mereka sebagai manusia dapat membantu Anda menjadi manajer yang lebih suportif dan penuh empati.

Hal ini juga dapat membantu karyawan Anda berhubungan dengan Anda sebagai manajer dan memotivasi mereka untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik. Hal ini mungkin termasuk menyadari masalah penjadwalan yang mereka hadapi, mengetahui tanggung jawab mereka di luar pekerjaan, dan memahami jika ada bagian pekerjaan yang mereka hadapi.

12. Dengarkan saat terjadi konflik

Entah itu konflik antara pelanggan dan karyawan atau dua karyawan, sebagai seorang pemilik bisnis atau manajer, akan sangat membantu jika Anda mendengarkan semua sisi cerita untuk menemukan resolusi terbaik.

Anda bahkan bisa bertanya kepada setiap orang yang berkonflik, secara terpisah, apa yang mereka rasa bisa menyelesaikan konflik tersebut. Kemudian ketika Anda membuat keputusan mengenai resolusi, Anda tahu bahwa Anda telah mendengar dari setiap pihak yang terlibat.

13. Selalu lacak semua data

Mengelola toko retail seringkali melibatkan pengelolaan banyak data.

Toko Anda mungkin melacak jumlah pelanggan, jumlah dolar penjualan dan jam kerja serta upah karyawan. Anda dapat menggunakan data ini untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana bisnis berjalan dan di mana perbaikan mungkin dilakukan.

Anda juga dapat menggunakan data ini untuk menetapkan tujuan SMART (Specific, Measurable, Attainable, Relevant dan Timely) untuk diri Anda sendiri, karyawan Anda, dan toko.

14. Memuji karyawan

Pujian dari seorang manajer bisa menjadi alat yang sangat efektif untuk menghargai karyawan dan membantu memotivasi mereka juga.

Ini mungkin termasuk ucapan “terima kasih” yang sederhana ketika karyawan melakukan tugas yang Anda minta untuk mereka lakukan, atau bisa juga berupa hadiah karena mencapai sasaran yang Anda tetapkan.

Pujian dan pengakuan membuat karyawan merasa seolah-olah supervisor dan atasan mereka tahu bagaimana mereka berkontribusi di tempat kerja.

15. Mendelegasikan jika diperlukan

Apakah Anda satu-satunya manajer atau pengelola untuk seluruh toko? Atau Anda adalah manajer departemen yang bekerja dalam tim dan memiliki asisten atau manajer departemen yang melapor kepada Anda? Apapun itu, pastikan Anda memiliki orang yang Anda percaya untuk membagi tugas dengan dengan.

Ini mungkin asisten manajer atau mungkin karyawan penjualan ritel, tergantung pada struktur tempat kerja Anda dan tugas yang perlu Anda selesaikan. Mendelegasikan tugas yang dapat ditangani orang lain secara kompeten, memungkinkan Anda memiliki waktu luang untuk menyelesaikan tugas yang hanya bisa Anda lakukan.

Baca juga: 4 Cara Meningkatkan Kinerja Perusahaan yang Efektif

Kesimpulan

Sebagai pemilik bisnis retail, memiliki manajemen retail yang baik adalah suatu keharusan untuk memastikan semua proses operasional dalam toko berjalan dengan efisien dan minim kesalahan.

Manajemen yang baik juga akan berdampak pada peningkatan keuntungan dan loyalitas karyawan Anda sehingga memungkinkan mereka untuk bekerja lebih produktif.

Jika Anda seorang pemilik toko retail atau tim HR yang sedang mencari karyawan di bidang retail, Anda mengakses platform layanan pencari kerja Pintarnya untuk menemukan kandidat terbaik sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda saat ini.Di Pintarnya Anda dapat merekrekrut dengan lebih cepat, dan lebih baik. Kunjungi Pintarnya sekarang juga, dan pasang lowongan kerja hanya dalam 1 menit melalui tautan ini https://bit.ly/PintarnyaPasangLoker

Bagikan Artikel: