fisioterapis adalah

Tugas Fisioterapis Lengkap Dengan Skill Dan Definisi

Apa Itu Fisioterapis?

Fisioterapis, juga dikenal sebagai fisioterapist, adalah profesional kesehatan yang mengkhususkan diri dalam rehabilitasi fisik dan perawatan pasien dengan masalah fisik. Mereka menggunakan pengetahuan dan keterampilan dalam ilmu kedokteran dan olahraga untuk membantu individu mengembalikan, mempertahankan, atau meningkatkan fungsi tubuh mereka.

Sebagai bagian dari tim perawatan kesehatan, fisioterapis berperan penting dalam mengatasi cedera, kondisi medis, dan gangguan gerak. Mereka bekerja sama dengan pasien untuk mengevaluasi, mendiagnosis, dan merancang program rehabilitasi yang sesuai. Fisioterapis juga memberikan edukasi kepada pasien tentang cara menjaga dan meningkatkan kesehatan fisik mereka.

Fisioterapis memiliki pengetahuan mendalam tentang anatomi, fisiologi, biomekanika, dan berbagai metode terapi fisik. Mereka menggunakan beragam teknik dan modalitas, termasuk latihan terapeutik, pijatan, manipulasi sendi, elektrostimulasi, dan penggunaan peralatan khusus seperti ultrasound atau laser. Tujuan utama dari perawatan fisioterapi adalah mengurangi rasa sakit, memperbaiki fungsi tubuh, dan mempercepat pemulihan.

Tugas Fisioterapis

  • Mengevaluasi dan mendiagnosis kondisi fisik

Fisioterapis bertugas untuk mengevaluasi dan mendiagnosis masalah fisik yang dialami oleh pasien mereka. Mereka melakukan pemeriksaan fisik, mengumpulkan riwayat kesehatan, dan melakukan tes khusus untuk menentukan penyebab dan tingkat keparahan masalah fisik tersebut.

  • Merencanakan dan merancang program perawatan

Setelah melakukan evaluasi, fisioterapis akan merencanakan dan merancang program perawatan yang tepat untuk pasien. Mereka menggunakan pengetahuan mereka dalam anatomi, fisiologi, dan ilmu gerakan untuk mengembangkan program yang dapat membantu pasien pulih atau mengurangi gejala yang dialami.

  • Melakukan terapi fisik

Fisioterapis menggunakan berbagai teknik terapi fisik untuk membantu pasien mencapai tujuan pemulihan mereka. Teknik ini dapat mencakup latihan terapeutik, manipulasi sendi, pijatan, peregangan otot, elektroterapi, atau penggunaan peralatan khusus seperti treadmill atau alat bantu jalan.

  • Memberikan edukasi dan konseling

Selain memberikan perawatan fisik, fisioterapis juga memberikan edukasi kepada pasien dan keluarganya tentang kondisi fisik dan cara mengelola gejala. Mereka juga memberikan saran dan konseling mengenai perubahan gaya hidup, ergonomi, dan pencegahan cedera.

  • Memonitor kemajuan dan merevisi program perawatan

Fisioterapis secara rutin memantau kemajuan pasien dalam program perawatan mereka. Jika diperlukan, mereka akan merevisi program perawatan untuk memastikan bahwa pasien mendapatkan manfaat maksimal dan mencapai pemulihan yang optimal.

  • Berkolaborasi dengan profesional kesehatan lainnya

Fisioterapis sering bekerja dalam tim kesehatan yang terdiri dari dokter, ahli bedah, perawat, dan profesional kesehatan lainnya. Mereka berkolaborasi dengan profesional ini untuk merencanakan perawatan yang komprehensif dan koordinasi yang baik untuk pasien.

  • Mempertahankan catatan dan dokumentasi

Penting bagi seorang fisioterapis untuk menjaga catatan dan dokumentasi yang akurat mengenai evaluasi, diagnosis, rencana perawatan, dan kemajuan pasien. Dokumentasi ini berguna untuk memantau kemajuan pasien, memberikan informasi kepada profesional kesehatan lainnya, dan menjaga kepatuhan terhadap standar etika dan hukum yang berlaku.

Skill yang Harus Dikuasai Fisioterapis

1. Pengetahuan Anatomi dan Fisiologi

Sebagai fisioterapis, pemahaman yang mendalam tentang anatomi dan fisiologi tubuh manusia sangat penting. Ini melibatkan mempelajari struktur dan fungsi sistem muskuloskeletal, saraf, pernapasan, dan organ lainnya. Pengetahuan ini membantu fisioterapis dalam mengevaluasi dan merencanakan perawatan yang sesuai untuk pasien.



2. Keterampilan Evaluasi dan Diagnosis

Fisioterapis harus memiliki kemampuan untuk melakukan evaluasi yang akurat terhadap kondisi pasien mereka. Mereka harus mampu mengidentifikasi masalah fisik, mengukur kinerja fisik, dan merancang rencana perawatan yang tepat. Keterampilan ini mencakup mengumpulkan riwayat medis, melakukan pemeriksaan fisik, dan menggunakan tes dan alat evaluasi yang relevan.

3. Keterampilan Terapi Manual

Terapi manual merupakan aspek penting dalam praktek fisioterapi. Fisioterapis harus memiliki keterampilan dalam mengaplikasikan berbagai teknik fisioterapi, seperti pijatan, mobilisasi sendi, manipulasi tulang belakang, dan teknik relaksasi. Keterampilan ini membantu memperbaiki fungsi fisik, mengurangi nyeri, dan memfasilitasi pemulihan pasien.

4. Keterampilan Komunikasi dan Empati

Interaksi yang baik antara fisioterapis dan pasien sangat penting dalam mempromosikan pemulihan yang sukses. Fisioterapis harus memiliki keterampilan komunikasi yang efektif, termasuk kemampuan mendengarkan dengan empati, mengklarifikasi kebutuhan pasien, dan menjelaskan perawatan dengan jelas. Kemampuan ini membantu membangun hubungan yang baik dengan pasien dan meningkatkan kepatuhan mereka terhadap perawatan.

5. Keterampilan Manajemen Waktu dan Perencanaan

Seorang fisioterapis sering kali memiliki jadwal yang padat dan harus merencanakan perawatan untuk beberapa pasien sekaligus. Oleh karena itu, keterampilan manajemen waktu yang baik sangat penting. Fisioterapis harus dapat mengatur jadwal dengan efisien, memprioritaskan tugas, dan menyusun rencana perawatan yang efektif untuk setiap pasien.

6. Keterampilan Teknologi Kesehatan

Dalam dunia yang semakin terhubung secara teknologi, fisioterapis perlu menguasai penggunaan peralatan dan teknologi kesehatan yang relevan. Ini termasuk penggunaan perangkat lunak komputer untuk mendokumentasikan perawatan, menggunakan alat bantu rehabilitasi yang canggih, dan memanfaatkan teknologi telemedicine untuk memberikan perawatan jarak jauh



Cara Menjadi Fisioterapis

1. Memperkuat Pelajaran Olahraga Di Jenjang Pendidikan

Salah satu hal yang paling penting untuk di persiapkan untun menjadi seorang fisioterapis adalah memperkuat pengetahuan olahraga. Pelajaran olaraga menjadi dasar yang sangat membantu anda dalam salah satu cara menjadi Fisioterapis. 

2. Menyelesaikan Pendidikan Sarjana S1 Fisioterapis

Langkah pertama untuk menjadi fisioterapis adalah menyelesaikan pendidikan sarjana di bidang fisioterapi. Anda perlu mencari universitas atau institusi pendidikan yang menawarkan program sarjana dalam fisioterapi. Pastikan universitas tersebut terakreditasi dan memiliki kurikulum yang sesuai dengan standar profesi fisioterapi.

3. Mengikuti Kursus Mengenai Fisioterapis

Cara menjadi Fisioterapis yang tak kalah penting adalah mengikuti kursus Fisioterapis . Kursus Fisioterapis dapat Anda jalani setidaknya 6 hingga 12 bulan. Dengan mengikuti kursus fisioterapis tersebut, Anda dapat mengikuti ujian untuk mendapatkan sertifikasi.

4. Memperoleh Lisensi

Setelah menyelesaikan pendidikan sarjana, langkah selanjutnya adalah memperoleh lisensi sebagai fisioterapis. Persyaratan lisensi dapat bervariasi antara negara atau wilayah, jadi pastikan Anda memahami persyaratan yang berlaku di negara Anda. Biasanya, Anda perlu mengikuti ujian nasional atau lokal dan mendapatkan sertifikasi untuk mempraktikkan fisioterapi secara legal.

5. Mencari Kesempatan Kerja

Setelah memperoleh lisensi dan pendidikan lanjutan, langkah terakhir adalah mencari kesempatan kerja sebagai fisioterapis. Anda dapat melamar di rumah sakit, klinik, pusat rehabilitasi, atau praktik swasta. Juga, menjalin hubungan dengan profesional kesehatan lainnya dan terlibat dalam organisasi fisioterapi akan membantu memperluas jaringan dan peluang kerja Anda.

Jenjang Karir Fisioterapist

1. Staf Ahli Terapi

Staf Ahli Terapi adalah seorang terapis yang memiliki tugas untuk melayani kebutuhan klien secara langsung. Mereka dapat membantu pasien dalam berbagai aspek, mulai dari pemulihan cedera fisik, rehabilitasi pascaoperasi, peningkatan kualitas hidup, hingga penanganan masalah mental. Biasanya dilakukan oleh terapis pemula.

2. Supervisor Rehabilitasi

Supervisor rehabilitasi memegang peran penting dalam membantu individu yang mengalami berbagai masalah kesehatan atau kecacatan dalam memulihkan kualitas hidup mereka. Selain itu, seorang supervisor rehabilitasi juga harus membuatan laporan kondisi perkembangan klien.

3. Konsultan Terapis

Sebagai seorang konsultan terapis, Anda memiliki peran penting dalam membantu individu menghadapi berbagai masalah emosional, mental, dan psikologis. peran seorang konsultan terapis lainnya adalah melakukan evaluasi klien. Dalam hal ini, seorang konsultan terapis harus terlibat dalam mengumpulkan informasi tentang latar belakang mereka, riwayat masalah yang mereka hadapi, dan tujuan yang ingin mereka capai. Evaluasi ini penting untuk memahami situasi secara menyeluruh dan merencanakan pendekatan yang tepat.

Dimana Fisioterapis Bekerja?

  • 1. Rumah Sakit

Banyak fisioterapis bekerja di rumah sakit. Mereka dapat menangani pasien yang mengalami cedera atau penyakit serius yang membutuhkan perawatan fisik. Di rumah sakit, fisioterapis dapat berkolaborasi dengan tim medis lainnya untuk merencanakan dan melaksanakan program rehabilitasi yang sesuai.

  • 2. Klinik Fisioterapi

Klinik fisioterapi adalah tempat di mana fisioterapis bekerja secara independen atau bersama-sama dalam praktik kelompok. Di klinik ini, mereka melayani pasien dengan berbagai kondisi, mulai dari cedera olahraga hingga masalah kronis seperti nyeri punggung atau osteoartritis. Klinik fisioterapi seringkali menyediakan beragam peralatan dan fasilitas untuk membantu dalam proses rehabilitasi.

  • 3. Pusat Kebugaran

Beberapa fisioterapis dapat bekerja di pusat kebugaran dan rekreasi, seperti gym atau spa. Mereka dapat membantu individu yang ingin memulai program kebugaran, memperbaiki postur, atau mengurangi risiko cedera saat berolahraga. Fisioterapis di tempat ini juga dapat memberikan perawatan pemulihan setelah cedera atau operasi.

  • 4. Instalasi Pelayanan Kesehatan

Fisioterapis juga dapat bekerja di instalasi pelayanan kesehatan lainnya, seperti pusat rehabilitasi, pusat perawatan lanjut usia, atau pusat perawatan kesehatan komunitas. Di sini, mereka membantu pasien dalam pemulihan setelah operasi, kecelakaan, atau penyakit yang mempengaruhi kemampuan fisik.

  • 5. Tempat Kerja/Perusahaan

Banyak perusahaan mengakui pentingnya kesehatan dan kesejahteraan karyawan mereka. Oleh karena itu, fisioterapis dapat bekerja di lingkungan kerja untuk memberikan layanan kesehatan terkait fisik. Mereka dapat melakukan evaluasi ergonomi, memberikan saran postur yang baik, serta melakukan terapi untuk mencegah dan mengurangi cedera yang terkait dengan pekerjaan.

Rata-Rata Gaji Fisioterapis

  • Fisioterapis Pemula: Rp 2.000.000 – Rp 4.000.000
  • Ahli Fisioterapis: Rp 4.000.000 – Rp 6.000.000
  • Fisioterapis Senior: Rp 8.000.000 – Rp 12.000.000


Cek Lowongan Kerja Paling Sesuai Untuk Anda di Pintarnya

Cek lowongan kerja yang paling sesuai dengan kualifikasi Anda sekarang juga di Pintarnya. Terdapat ribuan lowongan kerja di Pintarnya mulai dari lowongan kerja untuk lulusan SD, SMP, SMA & SMK hingga lowongan kerja untuk kerja sampingan atau freelance.

Download dan Lamar Kerja di Pintarnya dengan Cara:

1. Cari dan Pilih Pekerjaan yang Paling Sesuai
2. Klik Tombol "Lamar"
3. Pastikan CV Yang Anda Miliki Sudah Direview Kembali
4. Anda juga bisa memperbaharui CV dengan Klik tombol "Review CV dulu"
5. Buat Perekrut/HRD Lebih Tertarik dengan Menjawab Beberapa Pertanyaan
6. Jika Sudah, Lamaran Pekerjaanmu Telah Berhasil dikirimkan ke Rekruter
7. Pantau terus status lamaran pekerjaanmu untuk informasi Selanjutnya

Mudah bukan? Lamar di Pintarnya Sekarang!